puasa – 13

Puasa ke 13, seperti hari kemarin masih capek (males mode:on). Pagi
datang telat sampai kantor sekitar 9 menitan. Merah deh tuh absen,
biarin dah toh ga potong gaji. Liat kanan kiri saat masuk ke ruangan.
Eh, bos-bos belum datang kecuali si Ngkong dari Nippon yang emang super
duper sangat rajin (biasalah jepang emang paling disiplin dah, jam 7
kurang sepersekian detik udah muncul di kantor; laporan OB red..hehehe).

Nyalain Laptop, langsung buka detik.com lanjut tab sepakbola baca berita
Internazionale.. Hem.. bangga banget jadi fansnya Internazionale,
mumpung lagi diatas angin kita berbangga deh jadi fansnya
Internazionale. Bos datang satu persatu, sampai ga berasa waktu sudah
sampai jam 10.00, dikagetkan oleh bos yang ngajak ke kantor customer di
daerah pluit.. Buaah, jauh.. Ga papa deh jalan-jalan lagian bukan gue
yang bawa mobil (sebenarnya malu juga sih ga bisa bawa mobil, masa si
bos yang nyetir, maaf ya boss ini salahnya Bokap gue yang belum mau
ngajarin gue bawa mobil..hiks).

Sempat kesasar di Tol si bos terpaksa muter balik lagi kearah
sebaliknya.. Bueeh… naik tol lagi, turun tol lagi.. aih kapan
sampainya nih.. Mata gue udah berat nih bos.. Ambil HP pura2 smees
sambil memejamkan mata. .. yah..yah.. gue ketiduran.. untung si bos
ngerem mendadak dan gue langsung pura2 smees lagi..ahahahaha…

Sampai di kantor Customer, si bos malah ngajak tidur dulu di
mobil…haha… Asyik, ketiduran sejam bangun langsung nanya CP yang mau
dihubungi, ternyata tuh orang keluar kantor. Nunggu sampai jam setengah
tiga, tu orang ga muncul2, bos malah punya inisiatif untuk balik ke
kantor. Hehehe.. Perjalanan tanpa hasil nih ceritanya.. huhuhu..

Sampai kantor tinggal leye-leye (istilahnya si bos dan gue juga ga
terlalu ngerti apa artinya..hehehe) sambil nunggu buka. Selesai buka
langsung kabur ke At-Taufiq, sholat tarawih. Yah, ustadz yang ngasih
ceramahnya kurang ok (kurang Ok apa kurang apa?? Hehe.. perut gue mules
sebenarnya..hehehe). Selesai tarawih langsung ke Apiscom, ngajak si Kang
Ipul buat ke pasar beli tempe dan bahan lainnya buat masak. Nyari beras
dulu, Hem.. bussteeetttt ternyata beras itu mahal yah… Baru sadar gue,
ternyata hidup di Jakarta emang mahal. Beli 2 liter lalu nyari Tempe
yang seharga 3ribuan (kemahalan ga sih?? Gue pikir ga sih dapatnya
banyak kok). Selanjutnya Bawang dan Cabe. Ininih yang unik, saat tawar
menawar cabe si Bapak nanya gue asalnya dari mana. Yah gue jawab aja
dari Padang. Dia malah bilang "orang padang bukannya pintar masak ya??".
Gue langsung aja jawab " Ga semua yang bapak dengar itu benar. Lha saya
ga bisak..". Si Bapak ketawa sambil menyerahkan barang belanjaan gue.
Langsung ngeloyor sama kang Ipul nyari tepung mendoan, bahu kang Ipul
ditepok seseorang dia kaget. Ternyata Bapak yang tadi menghampiri sambil
bilang "Mas, bawangnya ketinggalan". Wahahaha. Kacau nih si Kang Ipul ga
sadar kalau bawangnya ketinggalan, padahal menurut dia itu yang penting
harus dia beli..hehe..

Pulang dari pasar, langsung markir motor di depan lobby.. Nyuci motor
walau ga terlalu bersih (habis capek ah nyuci malam, kalau nyuci pagi
malah kepagian ga bersahabat dengan mata yang masih mengantuk.. jia
dasar malas..). Selesai nyuci motor, gue mau langsung tidur. Eh telpon
malah berbunyi, Maee (gue emang udah nunggu..hihihi). Sambil
telpon-telponan kok jadi pengen makan tempe. Ya sudah gue goreng aja tuh
tempe sambil telpon-telponan. Dan akhirnya gue tertidur
pulas..hahahaha.. selamat sahur!!!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *