RE: Puasa ke 8 : Ga Sahur

Ternyata gue salah nulis, kemarin itu udah puasa ke 9 ya? He…Dodol
memang. Hahaha.. Ternyata kuat juga puasa tanpa sahur (lah, gimana nggak
perut penuh lemak begitu..huakakaka). Buka puasa di kantor, ngantri
kayak ngantri sembako.. hahaha.. benar dhuafa banget kesannya.
Makanannya sop tulang2 gitu (ga tau itu soto apa, kebanyakan tulang).
Gue nyari dulu yang ga ada tulangnya biar lebih nikmat..hehehe..

Sebungkus jatah kurma isi dua biji terasa masih kurang minta nambah satu
bungkus lagi. Bedug sudah berbunyi saatnya berbuka, langsung teguk air
putih, habiskan kurma. Terus sedot sop sampai habis.. Nikmat!!..
kesannya rakus ya?? emang iya kali..hahaha.. lanjut sholat maghrib.
Langsung bersiap untuk pulang.

Langsung absen dan menuju parkiran untuk memanaskan "my techno". Ga
terlalu lama untuk memanaskan, langsung kabur dari kantor. Busseett, ini
dada kok rasanya aneh ya?? Aya naon atuh kang??.. Gue yang biasanya rada
ngebut bawa motor, memperlambat laju motor, ada sesuatu yang berasa
kurang nyaman. Cukup lama waktu yang gue habiskan untuk sampai di Masjid
Taufiq, tempat gue biasa Tarawih beberapa hari ini.

Sampai di Masjid, telepon Maee. Langsung Nyambung. Menanyakan keaadan
Maee, ternyata dia tidak apa-apa. Malah dia yang jadi ikutan was-was
dengan keadaan gue. Maee nyaranin gue buat makan dulu, biar perasaan itu
hilang. Gue coba ngikutin sarannya Maee. Ada rumah makan padang persis
di sebelah Masjid. Langsung nongkrong, pesan makan.. Jiah, benar saja
tuh perasaan aneh tadi hilang setelah sepiring nasi berpindah tempat ke
dalam perut.. Hahaha.. ternyata oh ternyata, perut ini memang rakus,
pantas aja kau buncit.. hahahaha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *