Puasa ke 10

Lansung tidur setelah Tarawih menjadi kebiasaan sekarang, belum sempat
tadarusan mata sudah lelah. Biasanya mampu berpuluh-puluh halaman dalam
satu hari, sekarang Cuma bergerak halaman demi halaman. Kemunduran
ibadah terjadi (waikkk,, baru 10 hari udah begini. Ayo masih ada 20 hari
lagi, lailatul Qadar masih belum datang, masih ada kesempatan.)

Puasa kali ini lebih nyaman dan santai dibanding tahun lalu, kalau tahun
lalu beli nasi baru sahur, sekarang itu tak terjadi lagi. Ada Bang Ipul
yang sudah selesai memasak nasi setelah gue pulang tarawih (how
wonderful this guy.. hoalah). Tapi memang masih ada yang kurang dan
insya Allah tahun depan sudah lengkap. Lauk yang dimakan masih berkisar
dari Mie terus ke Mie kembali lagi ke Mie instant.. kembung dan kadang
mencret juga sih abis sahur.. hahaha. Coba kalau udah punya istri
insyaAllah makanannya ga Mie lagi.. hehehe. (Maee masih jaukah kita
menuju itu???? Kita tetap sabar ya Maee!!!)

1 lagi yang gue rasakan setelah 10 hari berpuasa, kali ini lebih kusyu
dari tahun lalu, soalnya belum direcokin sama jadwal kuliah yang teramat
padat (sial, jadi ingat kuliah dengan IPK yang Astagfirullah ancur kayak
kapal tak bersisa). Maee bantu donk… hehehehe….

Puasa ke 10, insya Allah hari ini buka di luar, lupa nama tempatnya.
Digratisin sama koperasi, udah jadi jadwal rutin tiap Ramadhan klw
koperasi bikin acara Buka Bersama. Dan kali ini diadakan di luar kantor,
Alhamdulillah bisa makan enak hari ini..hehehe.. tapi kalau ingat Buka
Bersama, jadi ingat Maee. Kapan ya bisa buka bareng Maee?? Insya Allah
bisa secepatnya ya Maee.. Amin…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *