Maaf OM… Cant do that

Bos besar bilang ke gue kalau gue harus nemuin SA,SPY.. Gue cuma ngangguk sambil nyengir ditemani senyum si Teta..
Sumpah, ini pekerjaan yang sulit buat gue. OK, mungkin bagi sebagian orang ini adalah hal yang gampang dan ga terlalu bikin ribet. Buat gue? Hei.. mesti mikir jutaan bahkan triliunan kali buat ngelakuinnya..
Bukannya ga mampu buat ngelakuinnya, tapi hati ini ogah dan ga bisa dipaksa buat ngedekatin dua orang itu. Seperti yang gue bilang sebelumnya, gue merasa bebas setelah lepas dari Hexindo. Yang pertama gue lepas dari omingan kampreta lantai 4 yang ga jelas juntrungannya. Yang kedua, gue ga berada di bawah bayang bos besar lagi. Yah, gue akuin selama di Hexindo gue mendapat banyak tambahan finansial, tapi soal ilmu.. nol koma cot… Tak ada ilmu gue yang nambah di sana, cuma ilmu buat filing yang sama sekali ga penting.
Jadi buat apa nemuin dua orang itu? Buat mengemis atau apa.. Bukan gue tipenya yang mendekati orang lain meminta suatu jabatan. Intinya gini aja, jika dia suka dengan kerjaan gue panggil gue lagi. Jika nggak?? Ya sudah.. mungkin masih banyak tempat yang memberikan rezeki buat gue. Jadi sorry bos besar.. Gue ga bakal nemuin dua orang itu.. Bukan karena gue takut, tapi OGAH..
NB: Gue ga pernah takut sama siapapun, gue cuma takut sama Allah
Jika selama ini gue ga berani ngomong sama orang “besar”,. itu bukan karena takut, tapi cuma karena gue ga tahu dan ga punya keperluan buat ngomong

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *