Hei Pak Polisi!!

Tadi lihat para polisi lagi razia di daerah Pramuka.Banyak motor yang di berhentiin, untung motor yang gue pinjam lengkap dan gue bawa motor ga ugal-ugalan jadi aman tanpa perlu diberhentiin sama pak polisi.

Heh.. Jadi ingat gue beberapa kejadian yang berhubungan sama Pak Polisi yang bertugas di jalanan. Sudah berapa kali kena tilang ya? Udah banyak juga kali, pertama kali waktu masih SMA di Payakumbuh. Bawa motor tanpa helm, ketangkap dan bernegosiasi.. eh terpaksa bayar beberapa puluh ribu. Ah… Di Jakarta pertama kali ketangkap, pas masuk jalur cepat di daerah Bekasi, lagi-lagi “berdamai” dengan duit puluhan ribu. Ah.. Begitu juga saat menerobos lampu merah di Bulungan duit sepuluh ribuan juga mesti keluar buat “menebus dosa”. Pas belum punya SIM juga pernah kena saat mau berangkat gke kampus, kena 20 ribuan kalo ga salah.

Waktu terobos jalanan satu arah, kena 10 ribu, hanya buat bisa selesai di tempat. Hidup Memang bermental instan ,apa-apa ingin serba cepat serba ekspress. Ga mau disibukkan dengan urusan di pengadilan. Dan Polisipun nampaknya ingin memanfaatkan celah ini buat “membantu” para pesakitan.

Tapi ga semua polisi seperti itu juga, pernah sekali waktu itu mau ditilang gara-gara lupa nyalain lampu depan motor.

“Stop dulu mas,”, kata si Polisi

“Iya pak, kenapa ya?”, jawab gue ga sadar salah gue dimana

“ini lampu motor ga nyala, apa emang udah mati?”, Polisi memberitahukan kesalahan gue.

“Eh, lupa pak. Maaf pak tadi buru-buru”, Jawab gue sekalian nyalain lampu motor dengan gemetaran

“Oh.. gitu, lihat SIM dan STNKnya!”,

“Ini Pak” gue nyerahin SIM dan STNK. Sejenak dia melihat SIM dan STNK dan bilang

“jadi disidang aja tanggal sekian ya (lupa gue tanggalnya)”, kata si polisi mengeluarkan sebuah form

“Aduuuh.. pak jangan donk, saya ini lagi sibuk bikin tugas akhir pak, tiolong pengertiannya pak?”. Memelas deh gue..

“Emang masih kuliah ya?”

“Iya pak, ini mau ke tempat teman minjam bahan-bahannya”

“O.. Kuliah dimana? Boleh saya lihat Kartu Mahasiswanya?”

“Di UI pak,bentar pak saya ambil dulu”, gue langsung buka dompet sambil gemetaran dan menyerahkan KTM.

Pak Polisi melihat KTM gue. “UI mana?”

“Salemba Pak.”

“Ya udah, besok jangan lupa lagi ya. Kalau lupa beneran saya siding. Kuliah yang rajin” Sambil menyerahkan SIM, STNK dan KTM gue.

“Iya Pak makasih..” Langsung ngabur deh.. hehehe

Itulah sedikit “kenangan dengan para Polantas, ada yang mau disogok dan ada yang baik. Sebenarnya siapa yang salah ya, kita yang nyogok apa Polisi yang memanfaatkan. Entahlah, tapi menurut gue selama kita masih melakukan sogokan, hal ini akan terus terjadi walau dari Kapolri meminta semua jajarannya untuk tak menerima sogokan di jalan raya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *