Jengkol, Pete..

Beberapa waktu lalu kamar mandi di serang bau yang tak menyenangkan, bau jengkol. Aih.. ini gara-gara bawa gule jengkol ke afiscom dan semua menikmati (kecuali gue) tentunya.

Kenapa ya orang-orang pada suka jengkol dan pete? Pernah gue tanya yang suka jengkol, katanya rasa jengkol dan pete itu lebih dahsyat daripada rasa daging. Dia juga nyaranin gue buat nyobain jengkolnya..Wuiihh….

Pernah gue diledekin Teta karena sama sekali belum pernah nyobain jengkol, kata si Teta sebagai orang yang dibesarkan di kampung harusnya suka dengan makanan ini. Hehh… Ah.. tidak!!! Entah kenapa adik-adik gue suka juga sama yang namanya jengkol sama pete. Apalagi si Cici bakalan lahap makannya kalau ada jengkol dan pete. Tapi kenapa gue ga mau nyoba ya? Apa karena udah di doktrin dari kecil kali ya??

Paling gue cuma nyobain kuahnya aja, ga lebih. Kalau beli nasi uduk kan rata-rata semur jengkol dan tahu dibikin barengan jadinya bau-bau jengkol masih berasa. Mulut jadi berasa aneh.. Huuueeekk… Kalau gule jengkol kuahnya tetap berbau tak enak, tapi yang namanya kuahkan enak, apalagi kalau yang bikin orang padang nikmat.. tapi kalau disuruh makan jengkolnya.. Ntar dulu ya.. lagi ga minat..hehehehee… Kalo ga kepepet ogah makannya..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *