Pagi Ini

Beberapa hari belakangan sejak mr Nan Tido balik lagi ke afiscom, gue selalu maksa Yance buat nganterin ke Halimun. Memang ga jauh jarak Afiscom dan Halimun, tapi waktu perjalanan itu sangat berarti jika di banding tegak lurus dengan waktu kedatangan busway..hehehee

Sampai di halimun, pas mau nyebrang ke halte lihat ada yang jual “Katupek”. Hem.. enak nih, beli ah.. Nanti dikasih sedikit kecap, pasti berasa kayak SMA. Nostalgila, rasa lontong yang ada di lapau Dalim (tembat nokrong pas cabut..heheheh)

Lihat satu bus udah lewat waktu gue mau nyebrang ke halte. Santai ajalah, ini masih jam 7. Ngeluarin duit buat bayar karcis. 3500 sisa duit yang ada di kantong, pas deh.. Sesuai dengan tulisan yang tertera di kaca penjual karcis “Bayarlah dengan uang pas” (bilang aja ga ada duit lagi tut..hehehhee

Pas masuk halte bersamaan dengan datangnya bus koridor 4 (Dukuh Atas2 – Pulogadung), Tanpa babibu langsung serbu walau ada sebagian orang yang ga mau masuk. Pasti ga dapat duduk nih, begitu kira-kira pikiran gue. Tak apalah yang penting bisa nyampai kantor secepatnya, karena perut ini sudah tergoda kenikmatan “katupek”..wakakaka..

Lucu liatin sekitar, rata-rata semua orang tertidur jadi mikir sendiri kalau semua orang tertidur, supirnya ikutan tertidur ga ya?? hihihi..

Di Manggarai ada seorang bapak eh kakek (mungkin bagusnya kakek kali ya), jalan di jalur busway. Hem kayaknya stress tuh, kasihan juga lihat si kakek itu walau awalnya sempat benci juga ngalangin kalan, tapi pas perhatiin gelagatnya jadi kasihan..

Sampai Matraman, beberapa tempat duduk mulai kosong, langsung ambil posisi. Awalnya berasa tenang namun lama-kelamaan mata berasa ngantuk karena tiupan AC yang pas banget di atas kepala gue.. Oh… Demi Allah jangan serang gue lagi, tapi apa mau dikata mata sudah terpejam kembali dan sang khutut tertidur kembali.. Ah.. Lelap..!!!hihihih

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *