Cerita Menuju Halte Busway

Dalam jemputan pulang sore ini cuma ada 3 penumpang yang ikut. Pak Ryan, Pak Abdul dan Pak Khutut..hehehe.. Turun dari jemputan langsun jalan bareng pak Abdul menuju halte busway (Pak Ryan naik metro mini jadi misah). Pak Abdul lihat gue bawa minuman yang gue taruh di samping tas nanya,”Kalau pulang haus ya, pakai bawa air minum segala”
“Enggak kok pak, ini buat buka nanti”, gue menjelaskan
“Oh..iya ya.. Aduh saya belum sempat nih, harusnya udah latihan buat Ramadhan ya. Soalnya susah juga kalau mau puasa. Istri saya sering bikin niat saya ga berjalan. Pas dari subuh udah niat buat puasa, eh paginya dia masak makanan yang enak-enak. Yah, mau gimana lagi”, urai Pak Abdul sambil tersenyum
“Punya istri enak ya pak?”
“Hal yang paling membahagiakan. Keringat dan lelah kita ini terasa bermakna saat kita sampai di rumah. Walaupun yang kita bawa tak seberapa, namun saar mereka menikmatinya, kebahagian tak terhingga, makanya cepat nikah. kapan nih?” Pak Abdul malah nanya gue
“He.. susah pak, keuangannya belum ada, ntar mau nikah pakai apa, makan pakai apa, setelah nikah gimana?” gue jawab sambil senyum
Yah, masalah itu ga ngaruh juga, makanya nyari istri haru yang bisa diajak susah jangan cari cantiknya saja, tapi jaman sekarang emang udah susah ya nyari yang kayak begitu.”,
“Iya sih pak, susah nyari yang kayak gitu sekarang”
“Iya, kebanyakan cewek sekarang udah pada tahu duit, dikit-dikit dandan, beli ini itu.. ah.. banyak.. Matre kalau kata anak-anka sekarang”, Pak Abdul melanjutkan pandangannya..

Jadi teringat cerita pak Bambang dulu, kalau mau nikah mesti bertanggung jawab, ga perlu modal banyak yang penting bertanggung jawab dengan hidupmu dan istrimu. Soal rejeki ga kemana. Hem.. Jadi pengen nikah. Ayo siapa yang mau, tapi 4 orang ya.. hahahaha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *