Capek berjerawat, capek mikir..hahaha

Aku benar2 Capek punya jerawat yang tiap hari patah tumbuh hilang berganti, layaknya semobyan suatu instansi.. Ah.. udah sempat bahagia saat di Sarik Laweh kemarin jerawat ini mulai menghilang dan tak tahu kenapa jerawat ini kembali datang saat tubuh ini merasakan hawa Jakarta..

Capek, jika tiap hari harus melihat muka ini makin hari makin hancur, ga mau la muka ini mesti macam muka vokalis kangen band.. Jangan Sampai lah.. Harus gimana biar ga berkeliaran lagi jerawatnya, biar ga numbuh lagi. biar ga menghiasi wajah yang rupawan ini (hahaha.. rupawan, emang rupa si wawan kan??hehehe)..

Saat di pulang kemarin si Cici malah nanya, “uda pakai apa sih kok jerawatnya bisa ga ada lagi, ici udah mulai berjerawat nih?”
“uda ga pakai apa2, kalau uda berjerawat artinya banyak yang suka dan mengharapkan uda berarti, emang ci udah berjerawat?”, gue jawab asal dannanya balik
“ini”, sambil mempelihat jerawat yang ada di jidat..
aneh2 aja baru kelas 1 SMP udah berjerawat, cepat bange ya pertumbuhannya. Gue baru merasakan jerawat saat SMA. SMP muka masih mulus kayak bayi yang baru keluar..hahaha.. Mulus layaknya jalan tol yang baru dibikin.. Kalo sekarang udah kayak jalanan dari Masjid Istiqomah Sarik Laweh samping Barbershop nek mara ke arah Pasia, tak bisa dilewati.. jalanan bermasalah.

Nb: Jerawat esok, jangan ada yang baru lagi ya, malas gue ngira2 siapa yang lagi mikirin gue.. hahaha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *