(cerita yang tertunda) Siap untuk kembali ke Jakarta

Saatnya untuk kembali, kembali ke Jakarta menggapai cita2 yang sempat tertunda sebelumnya. Ah.. Mesti Pamit ke pada semua orang di sini. Ibu, Nenek, Apa, dan seluruh keluarga di sini.. Oh… Masih ingin berlama2 disini. Inginnya untuk terus di sini..

Pamit sama Nenek, Awalnya tak merasa apa2, tapi kok air mata gue ngalir ya?? oh tidak.. maafkan aku nek.. maafkan kesalahanku, do’akan aku bisa seperti Mamak. Bisa membahagiakan nenek, bisa membahagiakan semuanya.. Tak kuat lagi, ku cium tangan dan kucium pipi nenek… oh… matanya berkaca… jangan nangis nek, maafkan wan ya…

Pamit sama adik2 udah ga bisa, mereka pergi sekolah dan belum balik jam segini.. ya sudahlah, pamit sama bu Yet dan bu Eni, do’akan wan lulus tes ekstensi bu ya.. (kali ini tanpa tangis) he…

Ibu sama Apa nganter ke simpang batu Ampa.. Pamit di situ, kata2 yang sama seperti tadi.. ” do’akan wan lulus ekstensi UI.. dan ibupun berkaca2 matanya.. ah tak tahan.. gue ga boleh nangis (lucu aja kalo nanti di bus ada cewek cakep, mau kenalan mata bengkak.. hahahaha)

Nb : See You Sarik Laweh, sampai ketemu nanti…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *