(cerita yang tertunda) Damn… Pesawat Delay.. Gak Jadi Ketemu Teman

Nyampe di (gue gak tau nama daerahnya) simpang menuju Bandara, telpon berbunyi, angkat dan seorang wanita berbicara. Suara yang lembut, ah.. menyegarkan.. hahaha..
“maaf, dengan Bapak Heri Irawan (woooiii… gue masih muda jangan panggil bapak la.. ), kami dari (sensor) pesawat yang akan anda tumpangi memberitahukan kalau pesawat anda delay sampai jam 8, dan anda check in jam 7 aja, terima kasih”. begitu ucapan suara lembut tersebut…

Wah pusing, sekarang baru jam 4, mau kemana dulu nih?? Ya udahlah check in dulu baru menentukan langkah selanjutnya. Ke bandara naik apa nih?? Seorang bapak2 mengendarai motor menghampiri dan berkata, “ke Bandara diak?”
“Ok, lanjut pak..” langsung iya ajalah dari pada berjemur di sini..

Selesai Check in langsung telpon si Tuyu, bisa ketemu ga sama dia. dia nyaranin ke gue agar gue nelpon si Languang buat jemput gue ke Bandara dan setelah di pimpong si Brunjinlah yang berhasil gue bujuk untuk jemput gue ke Bandara. Ah, sholat dulu sambil nunggu…

Buuusssettt…. Nunggu ampe jam 5.. Akhirnya si Brunjin datang. Langsung cabut ke kota Padang… Sambil ngobrol, di daerah sekitar Tabing brunjin merasakan sesuatu. Ban Motornya bocor… ah tidak…. sekerang udah setengah 6… mesti ngatur schedule lagi.. berangkat jam 8.. Apa mesti Balik??Padahal tadi udah janji sama tuyu buat ketemu.. ooohh….

ya sudah kasih tahu tuyu lagi, gue mesti balik ke bandara lagi.. ah..

di perjalanan menuju bandara si brunjin ga jadi ngisi bensin, eh malah mati di jalan motornya.. PUiiihhh…. untung ada yang jual bensin ketengan… sampai bandara setengah 7.. sholat dulu, langsung ngecek naik pesawatnya udah ada apa belum.. ternyata memag benarf delay sampai jam 8. Kembali menemui brunjin dan ngobrol lagi.. Setengah 8 naik lagi dan pamit sama brunjin(maaf merepotkan sob).

Pas naik, ada pengumuman kalo pesawat akan berangkat jam 9.45 ah…. kampret.. kenapa ga dari tadi aja ngasih taunya. Tau gini, gue masih bisa mutar2 padang dan ga nahan lapar kayak pengungsian gini… Wakkkkssssss…..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *