Antara Blog, Novel dan hafalan juz Amma

Jika mau ngeblog bingung nyari inspirasi, kalau mau nulis novel ceritanya udah ada tapi bingung mau mulai dari mana.. Hem.. pilihan yang berat memang. Di satu sisi memang pengen nulis terus sampai mahir dan bisa disejajarkan sama Hamka.

Tapi dengan nulis blog gue rasa sih bisa jadi penulis juga kali ya?? kan ide2nya lebih ga jelas daripada novel yang mesti berhubungan dari awal sampai akhir. Kadang kalau lagi buntu, bikin marah sendiri..


Pengen juga seperti Marah Rusli, Tulis Sutan Sati bahkan seperti Hamka. Nulis buku yang bikin orang berhasrat untuk membacanya. Bukan hanya sebagai pajangan di toko buku. Tapi kapan ya?? La.. Nulis blog hasilnya kayak gini, Novel ancur… Mau nulis novel lagi bingung mau mulai dari mana.. Arggghhh..

Dan menghafal Juz Amma juga harus. Karena gue ga ingin dia berlalu begitu saja, yah walaupun cuma permintaan di dalam mimpi setidaknya aku harus bisa melakukannya. Tapi setannya minta ampun, pas mau ngafalin ada aja gangguan.. Ngantuk lah.. apalah.. yaaiiikk…. Susaaahh.. mana otak ga bisa diajak kerja sama lagi.. Kayaknya emang udah tua nih.. Otak udah susah menghafal yang kayak begini, tapi tetap terus berusaha


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *